Selasa, 16 Ogos 2011

Darjat Amalan

بسم الله الرحمن الرحيم

Darjat Amal
Amal itu bermacam-macam darjat dan tingkatnya, tergantung pada niat orang yang mengerjakannya.

Yahya bin Syarifuddin an- Nawawi membahagi amal yang baik kepada tiga macam, yaitu:

(1)   Amal budak: Yaitu, beramal kerana takut kepada Allah.
(2)   Amal saudagar: Yakni, beramal kerana mengharapkan pahala dan supaya kelak masuk ke dalam syurga.
(3)   Amal manusia yang merdeka: Yaitu, beramal sebagai bukti dan bakti kesyukuran kepada Allah; beramal merasa sebagai satu kewajipan.

Selain dari itu, ada pula amal yang dipasang dengan niat yang campur-aduk. Contohnya, ialah seumpama orang-oratig yang pergi menunaikan ibadah Haji ke Mekkah, bukan kerana beribadah semata-mata, tapi juga kerana tujuan dagang. Yaitu, di waktu akan pulang dapat membawa sekian kilo emas, sekian dozen jamtangan "Rolex" dan lain-lain sebagainya. Atau seperti orang yang menuntut ilmu bukan kerana melaksanakan perintah Ilahi semata-mata, tapi di samping itu digabungkan pula dengan tujuan supaya diangkat dan disanjung orang sebagai sarjana, dan supaya kelak dapat berkuasa dan lain-lain.

Dilihat dari sudut hukum Syari'iyah, ibadah Haji seperti yang diterangkan di atas, hukumnya sah juga, tapi kurang kemurniannya, kurang afdhalnya. Demikian juga tentang orang yang menuntut ilmu itu.

Adapun ibadah atau amal yang bercampur-gaul antara niat yang ikhlas dengan ria, masih banyak contoh-contohnya, di antaranya:

(a)               Mengerjakan ibadah puasa bukan kerana melaksanakan kewajipan semata-mata, tapi bercampur dengan tujuan menjimatkan belanja hidup sehari-hari, mengurangi makan agar badan kurus, atau kerana malas memasak nasi dan lain-lain.
(b)               Mengerjakan sembahyang tahajjud di tengah malam bukan semata-mata kerana melaksanakan sunat-nafilah yang dianjurkan oleh Tuhan, tapi bercampur dengan niat yang lain, umpamanya kerana perlu berjaga-jaga sebab rumahnya senan- tiasa diintai pencuri.
(c)               Memberikan sedekah kepada orang yang datang meminta-minta ke rumahnya bukan kerana hendak beramal, tapi bercampur dengan niat supaya peminta-peminta itu segera berlalu dari pekarangan rumahnya.

Sesuatu amal atau perbuatan-kebajikan tidaklah dinilai dari jumlah dan banyaknya, tapi dari keikhlasan niat dalam mengerjakannya. Dalam hubungan ini, Rasulullah pernah mengatakan kepada Mu'az bin Jabal: "Berlaku ikhlaslah dalam beramal. sebab amal yang dilakukan dengan ikhlas itu akan memadai (mencukupi) bagimu, walaupun hanya sedikit”
sumber

Hikmah Berpuasa Dalam Saintifik

بسم الله الرحمن الرحيم
http://2.bp.blogspot.com/_vPmZXtOvmq0/THFMfM8SayI/AAAAAAAAAPs/4nsrAXpbE7Y/s400/MUKA+DEPAN.jpg
~Dikongsikan daripada artikel Facebook~
Puasa dapat membuat kulit menjadi segar, sihat, lembut, dan berseri. Kerana setiap saat tubuh mengalami metabolisme tenaga, iaitu peristiwa perubahan dari energi yang terkandung dalam zat gizi menjadi tenaga potensi dalam tubuh. Sisanya akan disimpan di dalam tubuh, sel ginjal, sel kulit dan kelopak mata serta dalam bentuk lemak dan glikogen.
Beberapa cendekiawan telah melakukan beberapa ujian tentang puasa diantaranya secara ringkas dibawah ini:
1. Allan Cott, M.D.
Seorang pakar dari Amerika Syarikat, telah menghimpun hasil pengamatan dan penelitian para ilmuwan berbagai negara, lalu menghimpunnya dalam sebuah buku Why Fast iaitu berbagai hikmah puasa, antara lain:
a. To feel better physically and mentally (merasa lebih baik secara fizikal dan mental).
b. To look and feel younger (merasa lebih muda).
c. To clean out the body (membersihkan badan)
d. To lower blood pressure and cholesterol levels (menurunkan tekanan darah dan kadar lemak.
e. To get more out of sex (lebih mampu mengendalikan seks).
f. To let the body health itself (membuat badan sihat dengan sendirinya).
g. To relieve tension (mengendurkan ketegangan jiwa).
h. To sharp the senses (menajamkan fungsi sense).
i. To gain control of oneself (memperolehi kemampuan mengendalikan diri sendiri).
j. To slow the aging process (memperlambat proses penuaan).
2. Dr. Yuri Nikolayev
Pengarah bahagian diet di Moscow menilai kemampuan untuk berpuasa yang mengakibatkan orang yang menjalaninya boleh menjadi awet muda, sebagai suatu penemuan (ilmu) terbesar abad ini. Beliau mengatakan: what do you think is the most important discovery in our time? The radioactive watches? Exocet bombs? In my opinion the bigest discovery of our time is the ability to make onself younger phisically, mentally and spiritually through rational fasting.
(Menurut pendapat anda, apakah penemuan terpenting pada abad ini? Jam radioaktif? Bom exoset? Menurut pendapat saya, penemuan terbesar dalam abad ini ialah kemampuan seseorang membuat dirinya tetap awet muda secara fizikal, mental, dan spiritual, melalui puasa yang rasional).
3. Alvenia M. Fulton
Direktor Lembaga Makanan Sihat "Fultonia" di Amerika Syarikat menyatakan bahawa puasa adalah cara terbaik untuk memperindah dan mempercantik wanita secara semulajadi. Puasa menghasilkan kelembutan pesona dan daya pikat. Puasa menormalkan fungsi-fungsi kewanitaan dan membentuk kembali keindahan tubuh (fasting is the ladies best beautifier, it brings grace charm and poice, it normalizes female functions and reshapes the body contour).
4. Muzam MG, Ali M.N dan Husain

Berpendapat bahawa puasa juga selamat untuk pesakit yang mempunyai gangguan ulser. Penelitian dilakukan oleh Muzam MG, Ali M.N dan Husain dalam tindakan terhadap kesan puasa ramadhan terhadap sakit perut.
5. Elson M. Haas M.D.

Direktor Medical Centre of Marin (sejak 1984) mengatakan dalam puasa merupakan bahagian dari trilogy nutrision, balancing, building( toning). Elson percaya bahwa puasa adalah bahagian yang hilang "missing link" dalam diet di dunia barat. Kebanyakan orang di barat over eating atau terlalu banyak makan, makan dengan protein yang berlebihan dan lemak yang berlebihan. Sehingga ia menyarankan agar orang lain mulai mengatur makanannya agar lebih seimbang dan mulai berpuasa, kerana puasa bermanfaat sebagai: purifikasi, peremajaan, istirahat pada organ pencernaan, anti aging, mengurangi alergi, mengurangi berat badan, mengawal mental dan emosi, perubahan kebiasaan dari kebiasaan makan yang buruk menjadi lebih seimbang dan lebih terkawall, meningkatkan daya tahan tubuh.
Puasa dapat mengubati penyakit seperti Influeza, bronkitis, diarea, konstipasi, alergi makanan, asma, aterosklerosis, penyakit jantung koroner, hipertensi, diabetes, obesitas, kanker, epilepsi, sakit pada punggung, sakit mental, angina pectoris (sakit dada kerana jantung), panas dan insomnia.
6. Dr Sabah al-Baqir dan kawan-kawan
Mengatakan bahawa puasa dapat mengurangi jumlah hormon melawan stress. Dia bersama kumpulan dari Falkuti kedoktoran Universiti King Saud yang melakukan studi terhadap hormon prolaktin, insulin dan kortisol, pada tujuh orang laki-laki yang berpuasa sebagai sampel. Hasilnya bahawa tidak ada perubahan signifikan pada level kortisol. Prolaktin, dan insulin. Ini menunjukkan bahawa puasa bulan ramadhan bukanlah pekerjaan yang memberatkan, dan tidak mengakibatkan tekanan mental maupun saraf.
7. Dr Riyadh Sulaiman dan kawan-kawan

Tahun 1990 dari RS Universiti King Khalid, Riyadh Saudi melakukan penelitian terhadap pengaruh puasa Ramadhan terhadap 47 penderita diabetes tahap kedua (pesakit yang tidak tergantung insulin). Dan sejumlah orang sihat. Hasil penelitian menunjukkan bahawa puasa bulan ramadhan tidak menimbulkan penurunan berat badan yang signifikan. Tidak ada pengaruh apapun yang bererti pada kawalan penyakit diabetes diabetes dikalangan penderita ini. Sejauh ini puasa Ramadhan selamat sahaja bagi penderita diabetes sejauh dilakukan dengan kesedaran dan kawalan makanan serta ubat-ubatan.
8. Dr. Muhammad Munib & kawan-kawan dari Turki
Juga melakukan sebuah kajiselidik terhadap seratus responden muslim, Sampel darah mereka diambil sebelum dan diakhir bulan ramadhan, untuk dilakukan analisis dan pengukuran terhadap kandungan protein, total lemak (total lipid), lemak fosfat, asam lemak bebas, kolesterol, albumin, globulin, gula darah, tryglycerol, dan unsur-unsur pembentuk darah lainnya, dan didapat, antara lain bahwa terjadi penurunan umum pada kadar gula (glukosa) dan tryacyglicerol orang yang berpuasa, terjadinya penurunan parsial dan ringan pada berat badan, tidak terlihat adanya aseton dalam urin, baik dalam awal maupun akhir puasa, sebab sebelum puasa ramadhan, kenyataan ini menegaskan tidak adanya pembentukan zat-zat keton yang berbahaya bagi tubuh selama bulan puasa islam, Dengan keutamaan puasa, glikogen dalam tubuh mengalami peremajaan, memompa gerakan lemak yang tersimpan, sehingga menghasilkan energi yang lebih meningkat.
Sejak zaman dulu puasa dipakai sebagai pengubatan yang terbaik seperti kata Plato bahwa puasa adalah untuk mengubati sakit fizikal dan mental. Philippus Paracelsus mengatakan bahwa "Fasting is the greatest remedy the physician within!"
Puasa sudah diakui menjadi penyembuh terhebat dalam menangani penyakit, bahkan di Amerika ada pusat puasa yang diberi nama "Fasting Center International, Inc", Director Dennis Paulson yang berdiri sudah sejak 35 tahun yang lalu, dengan pesakit dari 220 negara. Yang mencadangkan Puasa dalam:
(1) program penurunan berat badan,
(2) mengeluarkan toxin tubuh,
(3) puasa dapat memperbaiki energy, kesehatan mental, kesehatan fisik dan yang paling terpenting meningkatkan kualiti hidup.
Rujukan :
http://ourkitab.blogspot.com/2010/08/hikmah-saintifik-berpuasa.html?utm_source=BP_recent
 sumber

Isnin, 8 Ogos 2011

18 Answers of The Holy Prophet

بسم الله الرحمن الرحيم
18 ANSWERS OF THE HOLY PROPHET – MUST READ AND FORWARD

Dialogue between a traveler and the prophet (saw) A traveler once came
to the mosque to see the prophet. After greeting the prophet he was
asked where he was from. The traveler replied that he came from
very far just to get a few questions answered. Following is the dialogue
between the traveler and the prophet.

Traveler: I do not want adhaab to be written in my account.

Prophet: behave well with your parents
Traveler: I want to be known amongst people as an intelligent person.
Prophet: fear Allah always.

Traveler: I want to be counted amongst Allah’s favorites.

Prophet: recite quran every morning and evening.

Traveler: I want my heart to always be enlightened. (roshan and munawer)

Prophet: never forget death.

Traveler: I never want to be away from Allah’s blessing.
Prophet: always treat fellow creatures well.

Traveler: I never want to be harmed by my enemies.
Prophet: always have faith in only Allah.
Traveler: I never want to be humiliated.
Prophet: be careful of your actions.

Traveler: I wish to live long.
Prophet: always do sile rahm. (goodness towards blood relations)

Traveler: I want my sustenance to increase.

Prophet: always be in wudhoo.

Traveler: I wish to stay free of adhaab in the grave.
Prophet: always wear pure (paak) clothes.

Traveler: I never want to burn in hell.

Prophet: control your eyes and tongue.
Traveler: how do I get my sins forgiven?

Prophet: always ask forgiveness from Allah with a lot of humility.
Traveler: I want people to respect me always.
Prophet: never extend your hands of need at people.

Traveler: I want to always be honored.

Prophet: never humiliate or put down anyone.

Traveler: I don’t want to be squeezed by fishare qabr. (Squeezing in the grave)

Prophet: recite sura e mulk often.

Traveler: I want my wealth to increase.
 

Prophet: recite sura e waqia every night.
Traveler: I want to be safe and at peace on day of judgement.
Prophet: do zikr of Allah from dusk to night.

Traveler: I want to be in full attention and concentration during prayers.

Prophet: always do wudhoo with concentration and attention

KNOWLEDGE ——————SHARED——————-IS—————-KNOWLEDGE—————–GAINED.
source

Selasa, 2 Ogos 2011

2 Perkara yang menyebabkan kita tidak pernah bersyukur kepada Allah SWT

بسم الله الرحمن الرحيم
http://www.cinematechhaddad.com/Aflam/OmarAlmukhtar_HALF.jpg
Omar Mokhtar Ulamak yang memilih Allah SWT melebihi kemewahan dunia yang ditawarkan oleh barat.
PERTAMA : KITA SERING MEMFOKUSKAN DIRI PADA APA YANG KITA INGINKAN, BUKAN PADA APA YANG KITA MILIKI.
Katakanlah anda telah memiliki sebuah  rumah, kenderaan,  pekerjaan tetap, dan pasangan yang cantik .
Tetapi  anda  masih merasa kurang.  Fikiran anda dipenuhi pelbagai target dan keinginan.
Anda begitu obses dengan rumah yang besar dan  indah,  kereta mewah, serta pekerjaan yang mendatangkan lebih banyak wang.
Kita ingin ini dan itu. Bila tak  berjaya mendapatkannya kita terus memikirkannya.
Tapi  anehnya,  walaupun sudah mendapatkannya, kita hanya menikmati  kesenangan sesaat.
Kita tetap juga tidak puas, kita ingin  yang lebih lagi.
Jadi, betapa banyaknya harta  yang kita miliki, kita tak pernah menjadi “KAYA”  dalam  erti yang sebenarnya
.
Mari kita luruskan pengertian kita mengenai orang  ”kaya”.
Orang yang ”kaya” bukanlah orang yang  memiliki banyak perkara, tetapi orang yang dapat  menikmati segala perkara yang mereka miliki.
Kita boleh memiliki keinginan,  tetapi kita perlu menyedari bahawa inilah punca perasaan  tidak tenteram. Kita dapat mengubah perasaan ini  dengan  berfokuskan pada apa yang sudah kita miliki.
Cubalah  lihat keadaan di sekeliling anda, fikirkan yang miliki, dan syukurilah. Anda akan merasakan  nikmatnya  hidup.
Pusatkanlah perhatian Anda pada sifat-sifat yang baik , pasangan, dan orang-orang di sekitar Anda.  Mereka akan menjadi lebih menyenangkan.
Seorang pengarang pernah mengatakan, ”Menikahlah  dengan orang yang anda cintai, setelah itu cintailah  orang yang anda nikahi.” Ini mewujudkan rasa  syukur.
Ada cerita menarik mengenai seorang datuk yang  mengeluh keranaa tidak dapat membeli selipar, padahal  seliparnya sudah lama rosak. Suatu petang dia melihat  seseorang yang tidak mempunyai kaki, tetapi tetap ceria.  Saat itu juga si datuk itu berhenti mengeluh dan mulai  bersyukur.
.
Hal kedua yang sering membuat kita tak bersyukur adalah. . .
KECENDERUNGAN MEMBANDING-BANDINGKAN DIRI KITA DENGAN ORANG LAIN.
Kita merasa orang lain lebih  beruntung. Kemanapun kita pergi, selalu ada orang  yang  lebih pandai, lebih tampan, lebih cantik, lebih  percaya diri, dan lebih kaya dari kita. . . .
Rumput tetangga memang sering kelihatan lebih hijau  dari rumput di pekarangan rumah  sendiri.
Ada cerita  menarik  mengenai dua orang penghuni ospital sakit jiwa.  Pesakit pertama sedang duduk termenung sambil  menyebut, ‘‘Lulu, Lulu.” Seorang pengunjung yang kehairanan menanyakan masalah  yang dihadapi orang ini. Si doktor menjawab, ”Orang ini jadi gila setelah cintanya ditolak oleh Lulu.”
Pengunjung  meneruskan lawatan, Tetapi apabila sampai di wad lain dia terkejut melihat penghuninya terus menerus  memukul kepalanya di tembok dan berteriak,  ”Lulu,  Lulu”. ”Orang ini juga punya masalah dengan  Lulu? ” tanyanya kehairanan. Doktor kemudian  menjawab,  ”Ya, dialah yang akhirnya menikah dengan Lulu.”
Hidup akan lebih bahagia kalau kita dapat menikmati  apa yang kita miliki.  Kerana itu bersyukur merupakan kualiti hati yang  tertinggi.
Saya ingin mengakhiri tulisan ini dengan  cerita mengenai seorang ibu yang sedang terapung di  laut kerana kapalnya karam, namun tetap berasa bahagia.  Ketika ditanya kenapa demikian, dia menjawab, ”Saya  mempunyai dua anak lelaki.  Yang pertama sudah meninggal, yang kedua hidup di  tanah seberang. Kalau berhasil selamat, saya sangat  bahagia kerana dapat berjumpa dengan anak kedua  saya.  Tetapi kalau pun saya mati tenggelam, saya juga akan  berbahagia kerana saya akan berjumpa  dengan anak  pertama saya di syurga.”
sumber

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails